Overload

Malam ini (mulai sabtu kemarin) walaupun liburan panjang sampe hari senen tapi saya nge-lembur utk nyelesaikan program e-learning yang sebetulnya udah hampir 4 bulan kalo g salah, cukup lama banget ngerjainnya. Sebetulnya bisa lebih cepat tapi setiap kali coding selalu aja ada “gangguan” yang bikin project ini tersendat-sendat. Pertama, dapet project bikin iklan TV STIE Malangkucecwara (kantor sendiri) yang butuh waktu hampir 1,5 bulan nyelesaikannya, dengan segala sumpah serapah dan banting tulang serta jungkir balik gak karu-karuan akhirnya bisa juga menghasilkan sebuah karya iklan TV. Yah walaupun menurut saya masih banyak kekurangan – pertama kali bikin video – tapi boss lumayan puas sama hasilnya. Alhamdulillah!

Dengan selesainya project bikin iklan itu ternyata nggak serta merta bisa bebas kembali untuk ngelanjutin project e-learning. Mak bleng! kebetulan waktu itu pas lagi masanya mahasiswa ngurus KRS. Standby deh nengokin program akademik SOS24. Ketika selesai pun, muncul halangan berupa gangguan fisik yang sampai sekarang pun masih brasa, badan cepet lelah, migren, gampang haus, sering laper (gejala?). Thx for my Boss yg udah minjemin laptop🙂 maksudnya sih pengen ngerjakan e-learning itu di rumah aja, karena di kantor saya gak bisa ngedapetin suasana yang mendukung, terlalu banyak distorsi dan noise. Satu hal di kantor yang bikin pening kepala, TELPON! sumpah setiap kali ada telepon “trititittt.. tritititt..” (ringtonenya gmn seh?) bushhh!!! ilang deh mood-nya, apalagi -sering- yang nelpon tuh nanya keberadaan rekan satu kantor (teknisi) yang emang sering kali “dinas” keliling ruangan buat service komputer.

“Halo!” “Pak jujuk ada mas?” “wah g ada tuh..” “ok..”

tritititt tritiittt..

“Halo!” “Pak jujuk ada mas?” “wah g ada tuh..” “kemana?” “wah kurang tau ya, ke pengajaran mungkin” “ok..”

tritititt tritiittt..

“Halo!” “Pak jujuk ada mas?” “wah belum balik tuh..” “ok..”

tritititt tritiittt..

sehari mungkin bisa lebih dari 3x! argghhhh…. maybe i need an answering machine?

OK deh! back to work .. at home, it will be cozy and fresh! awalnya gitu sih mikirnya.. eh tenyata gak juga! abis bawa laptop ke rumah eh malah gak bisa kerja dirumah, bukan karena gak ngedapetin suasananya tp udah kecapekan gara-gara 2 minggu berturut-turut dapet jatah ngajar kelas pagi jam 6.00 – 8.30 untuk minggu pertama dan kelas malem jam 18.00 – 20.30 di minggu keduanya. Ostosmatis! dalam 2 minggu laptop yang ada dirumah cuman ke”pegang” beberapa hari aja. Sekarang udah hampir 70% untuk halaman admin nya, hampir 100% untuk web nya (tinggal finishing). Sebetulnya walaupun masih 70% untuk halaman admin paling nggak utk feature yang penting udah bisa digunakan, tinggal nyelesaikan feature tambahan -yg g terlalu penting-, kasi validasi pengisian form, dan security nya yang masih harus ditingkatin. Bugs nya pun banyak dan yang bikin pusing kadang saya gak bisa nelusuri dimana salahnya hla wong ada yang gak diapa-apain error eh besoknya udah g error lagi.. ajaib! Web nya belum online -masih di local server – jadi g bisa saya kasi alamatnya dulu🙂

Ah.. Belum lagi ditambah sama harus ngajar web design di kursusan Terasoft punya-nya STIE Malangkucecwara. Syukur Alhamdulillah muridnya cuman 2 biji (private class) dan yg bikin enak anaknya pinter-pinter lagi, jadi ngomong sekali langsung nangkep, tapi yang jadi masalah ada di Modul nya, yah.. bukan mau nyalahin yang bikin modul sih, emang waktu bikin juga mepet waktunya dan dia juga banyak kerjaan jadi hasilnya gak optimal. Nah sebagai orang yang ikut berperan serta dalam jalannya kursusan ini saya punya tanggung jawab (ciee..) utk bantu nge-revisi materi modul tersebut. Dan ini juga harus sesegera mungkin, karena gak enak banget kalo pas ngajar pake modul yang materinya masih kurang sempurna, si murid-murid ini jadi bingung ntar.. nah sekali lagi waktu untuk ngerjakan e-learning keganggu lagi kan! .. hueee …

…ah namanya juga cari duit ya gak, banyak cobaan dan butuh pengorbanan🙂

8 responses to “Overload

  1. Salam kenal.
    Saya juga sedang mengembangkan Sistem Informasi Perguruan Tinggi, yaitu Sisfo Kampus. Kalau bisa berbagi pengalaman ya…

    Oh iya, kami juga sedang membuat situs e-Learning juga di: Kampus Bisnis. Kami menggunakan moodle dan kami puas sekali. Sayang materi kursusnya belum banyak🙂

    Suka

  2. ok, saya juga sudah pernah coba moodle tapi belum saya terapkan pada elearning di kampus saya karena masih terlalu “canggih” untuk digunakan oleh dosen dan mahasiswa disini, maklum di indo kan penetrasi teknologi komputer masih rendah. Itu juga dikarenakan sebelum saya coba moodle saya telah men-develop sendiri elearning yang dari segi interface dan pengoperasiannya jauh lebih simple dan sederhana dibanding moodle, dan boss saya sudah approve😀
    Memang kalau dari stabilitas, ketangguhan dan keamanan moodle jauh lebih unggul dari punya saya yg masih cupu ini, namun untuk penggunaan di kampus sendiri bikinan saya sudah mencukupi kebutuhan.
    next time kalo memang dibutuhkan saya akan menggunakan moodle untuk elearning di kampus saya🙂

    Suka

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s