Mail Server yang merepotkan itu akhirnya ….

Whoaaaa!!!!… prett!!!! .. hampir 1,5 bulan mberesin mail server nya mahasiswa ga beres-beres. Awal permasalahan waktu itu karena System Crash, bener2 g bisa masuk ke system (OS nya kita pake RedHat 9) walaupun dengan menggunakan opsi Linux Rescue. Waktu itu kita masih cari solusi, butuh waktu hampir seminggu cari tau gmn caranya biar bisa masuk systemnya. Dan akhirnya setelah hopeless bin mentok, saya ambil keputusan untuk backup data email dengan nge-slave HardDisk mail server ke kompi saya. Setelah itu saya install ulang mail servernya, masih tetap menggunakan Operating System RH 9.

Nah kemudian disini muncul permasalahan lagi, setelah sukses menginstall ulang, baru ketahuan waktu backup data masih ada yang ketinggalan, yaitu data password account di mail server. Akibatnya, seluruh seting account user hilang. arggghh… (harap maklum boaaanyuuaaakk kerjaan jadinya stress). Saat itu sempet blank, gimana nih??.. akhirnya cari-cari di internet.. g dapet.. trus coba posting ke forum.linux.or.id, baca postingan saya disini. Nah dari situ akhirnya satu-satunya solusi adalah membuat shell script khusus untuk meng-create otomatis data seting account user, inilah enaknya pake Linux πŸ˜€

Setelah buka-buka buku, dari yang tipis sampe tebel, buka-buka website. Berhubung script yang saya inginkan susah dicarinya jadi butuh waktu lebih dari sehari, itu juga karena saya sama sekali belom pernah bikin shell script, jadi masih bener2 blank, apa yang harus diketik pertama kali aja gak tau.. tapi setelah berjuang mati-matian jadilah script otomatisasi pembuatan user account seperti dibawah ini

#!/bin/bash
cat dirlist.txt |
while read dir;
do
echo "Create User:$dir --> Password: $dir"
# create user
useradd $dir
# create password
echo "$dir:$dir" | chpasswd
# change owner
chown -R "$dir:$dir" $dir
done
exit 0

sebelumnya, saya bikin dulu list nama user yang akan dibuat account nya, dengan cara yang cukup simpel
# cat ls > dirlist.txt

nah, setelah semua siap, saya coba jalankan script tsb di kompi saya dulu, dan Alhamdulillah sukses.. hore.. nah sekarang tinggal mengaktifkan mail servernya.

Balik ke mail server yang sudah di install ulang, setelah yakin Script untuk mengembalikan seting account user akan berjalan lancar saatnya untuk seting mail servernya. Nah disini muncul masalah baru, maklum belum pernah seting mail server sih.. Awalnya halaman login tidak bisa di akses, ternyata saya lupa seting DocumentRoot pada /etc/httpd/conf/httpd.conf. DocumentRoot harus di rubah agar bisa membaca file/halaman index dari aplikasi webmail, kebetulan saya pakai Squirrelmail, jadi hasil akhirnya seperti ini
DocumentRoot "/usr/share/squirrelmail/". Jreng! muncul lah halaman Login Web Mail nya πŸ˜€

Setelah muncul langsung saya coba login dengan salah satu account user yang ada, dan… jbret!! ..error! saya lupa errornya apa, berhubungan sama server IMAP gitu katanya. imap apa’an? pikir saya. Cari-cari di internet akhirnya ada sedikit petunjuk. Saya coba lihat file konfigurasi di /etc/xinet.d/imap, di dalamnya ada parameter disable = yes. wah kok di disable? saya edit menjadi disable = no. daaannn.. akhirnya bisa deh, horeee..

Mari gitu (bahasa gaulnya adek aulya nih), saya test dengan mengirim email, kirim ke account di domain yang sama (sama-sama di mail server mahasiswa) berhasil, nah ketika kirim account ke luar (beda domain) g bisa jek! saya coba tanya ke Mr. Herry, dan setelah di utak atik sama beliau akhirnya bisa juga, katanya sih ada masalah dengan seting aliases sehingga server nggak bisa kenal alamat tujuan pengiriman email. ok so far looks good! hati tenang jadinya. Tapi g lama lain lagi ceritanya… saya coba kirim email dari luar ke mail server mahasiswa ini, dan ternyata.. error! Connection refused by server: student.stie-mce.ac.id Walah!!.. awal kita kira ini gara2 ke block sama Firewall. Ngutak-atik masalah ini butuh waktu hampir seminggu, maklum, disambi sama kerjaan lain juga yang mendesak ditambah lagi koneksi internet down gara-gara gempa di taiwan, jadi gak bisa cari referensi di internet..argghhh!! Bingung karena ga ada panduan dan ga ada orang yang bisa bantu, akhirnya saya coba install ulang servernya menggunakan OS yang sama dengan mail server untuk Staff yaitu Fedora Core 2, saya pikir jika OS nya sama, setingnya tinggal di samain aja sapa tau beres. Pas mau install, di depan muka saya tergeletak dengan indahnya CD Fedora Core 4, ah ya sudah pake ini aja πŸ˜€

Setelah di install dan men-seting mail server sama dengan mail server staff, ternyata permasalah tetap ada. Dan yang bikin bingung saya lihat di mail server staff tidak ada yang namanya IMAP dan mail berjalan lancar, sedangkan di mail server mahasiswa ada dan error. Karena sumpek! saya coba install ulang sekali lagi dan saya hilangkan paket IMAP pada waktu proses penginstalan dengan beranggapan toh di mail server staff gak pake IMAP bisa jalan kok… eh.. malah tambah kacau πŸ˜€ ah mumet… saya install ulang lagi dan IMAP nya ikut di install. Sebetulnya sih gak harus sampe install ulang kayak bgini, cuma ya namanya orang lagi mumet dan sumpek, plus masih cupu tentang bginian hehehe.. πŸ˜€ Saya sempet hampir angkat tangan alias nyerah, karena gak tau lagi harus gimana. Buka buku gak ada rincian yang jelas, buka internet lemot, mentok usaha sendiri ga hasil lantas tanya temen, juga pada g bisa kasi solusi. Ini juga memakan waktu hampir seminggu loh..

Akhirnya pada detik detik terakhir, ada secercah sinar harapan (halah!), kemarin sore – malam koneksi internet lumayan cepet dan ketemu sama beberapa situs yang dapat memberikan petunjuk. Pada Fedora Core 4, paket IMAP yang ada namanya DOVECOT, nah ternyata ini harus dijalankan dengan cara

[root@student] /usr/sbin/dovecot

setelah IMAP jalan, langkah berikutnya men-disable 1 baris parameter pada configurasi sendmail

/etc/mail/sendmail/cf
#O DaemonPortOptions=Port=smtp,Addr=127.0.0.1, Name=MTA

dan…. SUKSES DEEEEhHHHhhhHHh…. πŸ˜€ πŸ˜€ πŸ˜€

waktu itu jam sudah menunjukkan pukul 9.30 malam, finishing sampe jam setengah 11, trus pulang de..

note:
langkah-langkah di atas hanya saya ceritakan sebagian besarnya saja, soalnya bakal panjang banget artikel ini kalo disebutin dari A-Z nya.

Iklan

2 responses to “Mail Server yang merepotkan itu akhirnya ….

  1. Gw jga pernah ngalami hal serupa,bedanya yg gw kerjain Scriptnya ActionScript Flash,dah cari sana sini pdhl deadline tinggal besoknya eh..pas dah didetik2 terakhir ketemu juga Formulannya,itu jga ngk sengaja,iseng ngerubah beberapa baris Script & path rootnya..lega deh rasanya!

    sandynata,
    iya lo.. saya juga sering mikir.. ini kok sering dapet solusinya pas detik2 terakhir πŸ™‚

    Suka

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s