Pengalaman pertamaku, Malang Kebanjiran…

Belakangan ini hampir tiap hari di Malang pasti turun hujan, dan pasti deras, dan juga gara2 cuaca yang tidak kondusif ini sudah seminggu saya absen dari B2W (bike to work alias nggowes nang kantor) . Hari ini saya memutuskan untuk nekat aja mancal ke kantor, maklum udah kangen nggowes sih… hehehe

Semua sudah saya persiapkan sebaik mungkin untuk menghadapi hujan ketika sedang mancal, mulai dari jas ujan, cover bag (ada logonya B2W), dan membungkus sepatu yang saya pakai dengan plastik dan selotip. Akan tetapi…. !!!

… pas pulang saya terpaksa nyebur di jalanan yang tergenang air luapan kali yang tingginya hampir sepaha.. mak jleb!!! basah deh basah…. jadi percuma saya membungkus sepatu itu (doh)

dan sudah pasti di jalanan macetnya bukan main, maklum termasuk jalan protokol (lokasi: blimbing, deket gedung telkom, depan carefour) dan kebetulan pas jam pulang kantor, akhirnya konsekuensi yang didapat adalah, banyak mobil dan motor yang mogok… kacian….

dan saya pun dengan gagah berani melaju di jalan dengan mantab! sepeda pancal mana mungkin mogok? hihihihihi… malah masih sempet ambil skrinsyut…

…nah.. bisa di lihat pada skrinsyut ke-tiga, terlihat kali yang menjadi biang kerok bencana ini.

Setelah melewati jalan yang kebanjiran ini ternyata saya masih menemui lagi jalanan yang tergenang air (pertigaan ciliwung) karena got sudah tidak mampu menampung air.. byuh!

ya ya.. mungkin bagi sebagian orang hal ini sudah menjadi hal yang biasa, tapi agak spesial buat saya, karena seumur hidup saya belom pernah terjerembab didalam banjir sampai SE-PAHA!

bagaimana ini ebes INEP? sampeyan sudah dikasi kesempatan utk kedua kali memimpin kota Malang, mbok yao… Malang ki ojo didadekno Kota Ruko! lahan ijo ne .. taman2 ne.. diurus po!

9 responses to “Pengalaman pertamaku, Malang Kebanjiran…

  1. Di blimbing, jl ikan paus banjir sampe masuk rmh..
    Apa ini efek global warming..
    Malang udah byk brbah, hawa sejuknya udah ilang..
    Mgkn bener, trlalu byk ruko kali ya..

    Suka

  2. wah, sejak dari negara asal dulu (samarinda) saya sih udah biasa kebanjiran, jadi banjir sepaha dianggap becek aja (berlebihan)

    btw, walau malang hujan terus, aktifitas W2W (walk to work) saya tidak terganggu, hehe…kecuali kalo hujannya pake petir!

    Suka

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s