Yang penting kan masuk terus…

Hampir 3 tahun lebih menjadi instruktur Praktikum, bertemu dengan segala macam tingkah polah Mahasiswa. Ada yang nyenengno, biasa-biasa, sampe yang nyebelno naudzubillah. Bukan masalah tampang cakep ato nggak, tapi dari attitude, kedisiplinan dan NIAT kuliahnya.

Ada temen kuliah saya dulu, bilang “halah kamu sndiri juga waktu kuliah kayak gimana san?”

OOoooo.. lek ketemu tak penthungi arek iku!

boleh diselidiki bagaimana saya dulu menjalani kuliah, dosen dosen saya dulu masih ada semua, bisa ditanya semua deh (kalo masih inget sama saya), enak aja nuduh! hehehehe…

Bai de wei, pernah juga curhat sama temen yang kebetulan dia juga kerja di sebuah perguruan tinggi, eh ternyata banyak pengalaman yang nyebelno sama seperti yang saya alami.

“Aneh ya, mahasiswa jaman sekarang ini gak kayak kita dulu, MANJA nya itu looo duuuhh… gak bisa MANDIRI!”

Teringat kembali dengan Dosen favorit saya, beliau tidak banyak bicara di kelas, apa yang disampaikan cukup padat, kuliah pun rata2 cuma berdurasi 30 menit s/d 1 jam, dan hampir setiap kali pertemuan selalu dikasi PR. Setiap dikasih PR saya ingat JARANG sekali ada mahasiswa/teman sekelas saya yang tidak mengumpulkan tugas, dan rata-rata hampir semua tugasnya benar, padahal materi yang diberikan oleh beliau ini cukup singkat, hanya sekedar inti-intinya saja. Saya senang dengan metode beliau, karena benar2 mendorong mahasiswanya untuk MANDIRI, nggak cuma jadi orang yang hanya mau disuapin aja, tapi harus KERJA.

Masih ingat juga betapa ramainya ruang kantin setelah keluar kelas, selain cari makan dan minum saya dan teman-teman dulu sering menghabiskan waktu ngerjakan tugas bersama-sama di kantin kampus, kalau kita butuh bahan-bahan materi kita bisa numpang browsing internet di ruang himpunan, atau kalau ada duit pergi ke warnet, ke perpustakaan atau malah nyulik kakak tingkat buat ngasi wangsit (baca: minta dibikinkan program). Semua usaha dan upaya kita lakukan, nggak peduli halal atau haram hahahahaha…

Itulah perjuangan… begadang sampe malam pun dijabanin demi sebuah kewajiban mengerjakan PR, dan rasa puas yang sangat ketika lulus dengan nilai A! setimpal gitu loh!

Nah, sekarang, ketika saya diberi kesempatan merasakan tugas seperti dosen-dosen saya dulu, pengalaman yang berbeda saya dapatkan. Pengalaman yang cukup membuat saya mengelus dada saya (ya iyalah masak ngelus2 dada orang lain?)

Gimana enggak, saya coba kasih kebijakan yang saya rasa cukup membuat NYAMAN mahasiswa saya (saya gak pernah dapat fasilitas ini oleh dosen saya dulu), salah satu contoh: setiap tugas yang dikumpulkan pasti saya kasi nilai, walaupun salah semua atau gagal total, saya beri nilai sebagai penghargaan saya terhadap usaha mereka. Segala macam usaha mereka yang menunjukkan niat mereka untuk belajar pasti saya hargai. Dari awal semester saya sudah berulang kali mengingatkan mereka atas kebijakan saya ini, tapi apa hasilnya?

Speechless, masih ada mahasiswa saya yang jarang ngumpulin tugas, malah ada yang sama sekali nggak pernah ngumpulin tugas padahal dia sering masuk kuliah.

Beberapa kali saya diprotes sama mahasiswa saya “pak saya kok g lulus, saya kan masuk terus“, lah? tugas nggak ngumpulin, ujian middle nggak ikut, ujian akhir jeblok parah naudzubillah, MINTA LULUS ? itu terjadi beberapa kali, sampai saya heran apakah mahasiswa sekarang mikirnya “asal masuk pasti lulus” ?

atau mungkin mereka punya pengalaman di mata kuliah lain berlaku peraturan seperti itu? lantas mengira semua mata kuliah aturannya sama?

mau jadi APA NAK?

*aduh pusing (beneran), minum obat apa ya?*

8 responses to “Yang penting kan masuk terus…

  1. temen-temenku juga banyak yg model gini nih, terutama cowok-cowok slengekan sok playboy yg tukang ngrokok itu. Haduuuhhh.. kl urusan tugas itu males bgt disuruh ngerjain. ck. jd ikut sebel
    Kl aku sih simple aja oom, aku mikirnya gini, biar gimanapun nilai kita tetep ada di tangan dosen, kalau mau nilai bagus ya nurut, kl mau nilai jeblok tentang aja dosennya. Nah masalahnya, tidak semua orang punya mindset sama, jadi ya… toleransi aja deh, kl terlalu nemen baru tak tegur temen-temenku itu

    Suka

  2. Ya,,begitu lah Mas beda jaman dulu ma skrg. Mlh kyk’y anak jaman skrg itu, krg rasa hormat’y ma sorg guru . Ap mereka itu g mikir’y, klo ‘pintu keilmuan’ mereka itu tbuka mlalui sorg guru. Tp ya gitu lh,,, sbg sorg guru kt hrs ikhlas, sabar’y hrs g b’batas n mdoakn murid2 yg ‘sesat’ ini dikembalikn k jalan yg ‘benar’. Heheheee…

    Suka

  3. Yah..begitulah pak, saya dulu pernah tdk boleh masuk kelas ama dosen karena terlambat 5 menit. Tapi tetap aja nunggu di luar kelas ..terus jam kedua (karena kuliahnya 2 jam langsung) masuk lagi..hehe..

    Suka

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s