Mencari Nasi Pecel di Malang

Pecel atau kita orang Malang sering bilang Lecep, makanan favorit buat sarapan atau makan siang. Di Malang ada banyak penjual nasi pecel, gak susah lah nyarinya. Tapi, gak semuanya enak sih, ada yang kuah kacangnya hambar, ada yang porsinya sedikit tapi harga selangit, ada yang pilihan lauknya cuma sedia tempe atau mendol aja, ada yang kalo kasi kerupuk peyeknya pelit, atau kalo nggak gitu, kerupuk peyeknya gak ada kacangnya, paling cuma ada 1-2 biji kacang yang nongol.

Kalau ngomongin nasi pecel yang terkenal di Malang, kebanyakan pasti bilang nasi pecel yang di Jalan Kawi, sayangnya… sudah tutup. Yup, nasi pecel kawi yang melegenda itu sudah tutup, gosipnya sih ada konflik internal gitu lah. (update: sudah dibuka kembali, pindah beberapa puluh meter ke barat) Kecewa? gak juga sih, soalnya saya sendiri gak kasi rekomen untuk icip2 nasi pecel di situ, buat saya taste-nya so-so aja, gak ada yang spesial.

Nah, jadi pecel yang mana nih enaknya? saya coba kasi beberapa list nasi pecel yang nayamul

Nasi Pecel, ABM

berhubung nasi pecel ini ada di samping kantor (Kampus ABM), wajar kalau jadi langganan. Lokasi ada di Jalan Candi Trowulan, depan Bakso Bakar ABM (Trowulan). Kalo pesen nasi pecel di sini selalu saya modifikasi, saya ganti nasinya dengan nasi jagung. Pilihan lauknya juga cukup banyak, sedia ceker juga.

update! pindah ke Jalan Candi Kalasan II, masih sekitaran ABM

Nasi jagung

A photo posted by sandy suryadinata (@sandynata) on

 

Sego Pecel Pincuk, Taman Sulfat

biasanya sehabis jogging pagi di hari minggu saya sempetin mampir ke Jalan Raya Sulfat (seberang Masjid) untuk sarapan nasi pecel. Secara porsi agak lebih banyak ketimbang nasi pecel ABM

bon apetito! #indonesia #culinary #kuliner #nusantara

A photo posted by sandy suryadinata (@sandynata) on

 

Nasi Pecel Madiun, Rampal

kalau lagi males jauh-jauh ke sulfat untuk sarapan pecel sehabis jogging di Lapangan Rampal, biasanya mampir ke mari. Orang Madiun asli. Kadang penjualnya suka bereksperimen dengan menambahkan menu lauk yang nggak biasanya ada. Untuk peyek misalnya, yang biasanya pakai kacang diganti dengan kacang kedelai hitam.

ada yg bilang itu choco chips 😄😄😄

A photo posted by sandy suryadinata (@sandynata) on

 

Nasi Pecel Bu Kus

nah yang ke-empat ini warungnya baru buka stand di GFC  (Grand Food Court), samping Telkom. Kata mama saya, Pecel Bu Kus ini aslinya dari Surabaya, dan langganan Opa saya dari jaman doeloe. Kesempatan icip-icip nasi pecel Bu Kus ini beberapa hari lalu ketika ada acara Halal Bi Halal. Gak sempet foto-foto sih, yang jelas kuah kacangnya mantep, dan krupuk peyeknya JUMBO!

update! tutup😦

Nasi Pecel Pagi Pak Ji

Di sekitaran Araya, tepatnya di perempatan Blok F, setiap pagi bisa dijumpai banyak penjual makanan, mulai bubur ayam, jajanan pasar, kolek, dawet, buah-buahan, dan yg jadi highlight karena ramai biasanya rombong nasi pecel. Nah dari beberapa rombong, nasi Pecel Pagi Pak Ji ini yang paling ramai. Butuh kesabaran kalau pesan pecel pak Ji, bukan karena pelayanannya yg lambat (pak ji orangnya cepat tangkas sigap baik dan ramah) tapi karena pesanannya yang buuanyaak… Ya jelas sih, karena selain enak, porsi banyak, pilihan lauk juga macam-macam, dan MURAH! oia, satu lagi, gak pelit kasi kripik peyeknya hehehe

 

Sego Pecel Malam

nah, yang ngidam nasi pecel malem-malem, ada nih Sego Pecel Malam, biasanya buka lapak di jalan Tumenggung Suryo (Bengawan Solo) dekat Kantor BPJS

 

Nasi Pecel Tumpang

nah ini recommended nasi pecel di sekitaran Bunul, cari aja di dekat Pasar Bunul, kalau dari arah bundaran SMP 5, kanan jalan, sebelum Pasar. Murah, Enak, pilihan lauk juga banyak

Nasi Pecel Ruko Belakang Araya

entah nama kompleknya rukonya apa, ruko ini lokasi di belakang Araya, perempatan Restoran KDS belok kanan. Di komplek ruko ini ada 2 penjual nasi pecel, tapi yang paling manteb lapak nasi pecel paling pojok. Ada pilihan nasi campurnya juga.

bersyukur, sarapan enak murah meriah masih banyak tersedia

A photo posted by sandy suryadinata (@sandynata) on

cuma segitu? sakjane ya jek akeh, mungkin bisa ratusan, next time kalo nemu lagi yang nayamul akan saya update lagi listnya. Punya rekomendasi lainnya? monggo share di kolom komentar di bawah

update!

barusan inget, ada yang namanya pecel rawon, iya pecel dicampur rawon, pernah icip di Kota Batu, rasanya… agak aneh, tapi asik juga

update!

di Malang juga ada pecel rawon, nih bentuknya

8 responses to “Mencari Nasi Pecel di Malang

  1. Setuju kalo dibilang pecel kawi itu so-so aja. Cenderung overrated lha ya. Hehe.

    Kalo saya sih biasanya di pecel Mbak Poer di Tidar. Ini langganan dari jaman kuliah dulu. Kelebihannya : banyak lauk pendampingnya (telur asin, telur dadar, gorengan, sate usus, dll dsb etc). Cuma terakhir ke sana, harganya udah makin lama makin ga bersahabat. Pun rasa bumbu kacangnya makin aneh. Dia ada cabang di comboran kalo ga salah. Cuma saya belum pernah coba.

    Akhirnya sekarang kalo mau makan pecel ujung2nya cuma beli di deket pasar Bunul karena selain ga terlalu jauh dari rumah, juga murah dan rasanya lumayan enak. Kelemahannya : ga banyak pernak pernik tambahan untuk lauknya

    Suka

  2. Yup pecel mbak poer ini makin lama makin ga karu2an. Padahal dulu2 sih enak banget… sampe kenal sama mbak yang jualnya (sampe sekarang juga masih negur sih). 2 tahun terakhir makan disitu (setiap liburan lebaran), dah ga rekomended menurutku. Rasa bumbu kacangnya hambar dan kata istri mirip rasa kencur. Wkwkwkw… Tapi tetep sih, pilihan menu lauknya yang buanyakk itu menggoda iman. Dan enaknya karena disitu di set kayak pujasera, jadi suasana makannya nyaman dan juga banyak pilihan menu lain (bubur ayam, soto dll). Satu porsi kalo tidak salah harganya 15 ribuan deh (pecel thok..)

    Satu lagi pecel yang agak overrated : pecel glintung. Lumayan banyak yang kasi rekomendasi, tapi ntah kenapa koq rasanya menurut saya amburadul. dah gitu sedikit buanget porsine. Hahaha

    Kalo pecel Bunul itu posisinya di samping tempat cuci mobil (Buend Carwash). Dulu di seberangnya.. sekarang dia pindah ke situ. Harga ga gitu mahal (8 ato 10 ribu gitu), tapi rasanya lumayan oke. Namanya lupa.. tapi karena lokasinya di bunul situ ya saya nyebutnya pecel bunul. Hehehe… Yang jelas sih bukan di pasar bunul nya ya. Yang saya kadang ga suka : pecelnya make lamtoro (biji kecil2 gitu).. Bisa sih request ga make itu, cuma kadang ibunya suka lupa karena defaultnya pasti dikasih.

    =====================================

    Btw, suwun info pecelnya ya. Beberapa tkp deket rumah tuh. Kapan2 bisa dicoba nih. Hehehe

    Suka

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s